Wednesday, December 21, 2011

Sekolah saya ada exam.

Assignment siap!
Nota siap!
Pen siap!
Pemadam siap!
Peraut siap!
*Liquid paper? siap!
Aik mana saya punya pensil 2B?
(Membelek-belek dalam selapa )

Jumpa pun! siapalah yang ambik nda bagitahu ni.. *&^%$!

*Selapa: Pensil box.

Senjata sudah siap sedia,
Ilmu sudah di dada.

Yang tinggal hanya ;

Pensil yang menari-nari di atas kertas dan..

Idea-idea mahir menjawab soalan berjela.


Kepada anda;

Sekolah anda juga ada exam macam saya?

Saya ucapkan selamat maju jaya dan jangan tergesa-gesa ^^ ~

Wednesday, December 14, 2011

Pandaikah hati menipu?


Kadang-kala hati sukar menipu,
dan,
sering hati juga *pelakon yang bijak menipu.

Menipu di bibir tapi pada lisan?
Sudah tampak bohongnya hati.

Hati memang dicipta sebegitu,
Kata benci tapi dalam tempurung hati ada sayang,
Kata Sayang sebenarnya hati berbisik cinta.
Bila kau tanya pada aku?
hati memang sayang dan rindu pada hatimu tapi bukan dirimu.

Kenapa?

Kalau dirimu yang aku rindu, maknanya rindu itu tidak berbaur sayang.
Maka, itu mengapa daku berkata begitu, rindu pada hatimu.

Dalam hatimu, kau simpan rindu dan sayangku bukan?

Usah menipu.

Hatiku berkara begitu.

Apa?

Hatimu tidak berkata begitu?

Penipu.

Tadi kan hatimu berdetik. Aku tahu.

Bila?

Sejak dikau baca *penipuan ini.

Sakit bukan ditipu?:)

Jangan risau,hatiku tidak menipu yang bohong cuma bibirku.

Jadi?

Sudah percaya?

AKU TIPU.
HATI KATA YA.

Tulis;
Hati tidak terletak pada jantung.

Thursday, November 10, 2011

Setiap cerita ada lagu cinta ~


Baru kini ku faham apakah erti sayang dan cinta setelah aku membuat rujukan ^

Sayang mengikut kamus dewan bahasa dan pustaka eletronik ialah rasa kasih dan sayang; perasaan sayang; cinta kasih; contohnya perasaan sayang kita pada seseorang.

Cinta;v juga mengikut DBP perasaan atau berperasaan sangat berahi (asyik, kasih, sayang ) antara lelaki dan perempuan; kdp suamnya masih tinggal bersarang dalam hati; barangkali kau masih ~ pd tunanganmu; (Mengikut DBP lah ^^)

Tapi bagiku cinta dan sayang itu adalah subjektif, hanya kita yang boleh rasa.

Kita mungkin sayang pada seseorang dan mengharapkan dia senantiasa melafazkan sayang dan cinta pada kita setiap hari. Tetapi selalunya hampa bukan?

Lihat sahaja pada tingkahlakunya, dari tingkahlaku sudah mengambarkan cinta ^^

*Lebih baik kita menyintai seseorang yang menyintai kita dari kita terkejar-kejar cinta, (penat main kejar-kejar nih)

*tanpa mengunakan kamus, aku sudah boleh rasa sayang kamu.

Ini siyes beb!

Sunday, November 6, 2011

Hati yang berpelangi ~


Once again,
I change the title of canaifikir.blogspot.com

" Saya ada pelangi, pelangi selepas hujan yang hanya untuk dia".

Why?There a lot of thing happen inside my life.

Indeed.

I need to be new.

Everybody fallin in love with rainbow's right?

So, I want to fallin in love either <3

Biar tampak sama pada nama tapi berbeza pada cerita ~

Saturday, November 5, 2011

Cinta itu kadang-kadang boleh jadi "boring"


Cinta + Boring..
sejauh mana cinta kan bertahan?
orang cakap "aku kan cintai dia sepenuh hati"

orang cakap "hatiku kekal padamu"

orang cakap "cinta sehidup semati"

orang cakap "cintaku hanya padamu"


tetapi.....

sampai masanya nanti cinta itu kan terasa "boring"..

bila sudah tidak ada sandiwara cinta yang dipupuk...
makanya.....cerita cinta itu hampir dititiknoktahkan...

the end??


eh? betul yaaaa??

sebab tu *dia kata.....

jangan dilayan sangat rasa cinta itu....

cinta juga perlu ruang untuk disimpan ketat-ketat...
cinta tak perlu ditunjuk sangat...

tak perlu nak heboh satu seantero facebook...

cinta tak perlu ditayang pada 'status' in a relationship with....
mahu diminta klik LIKE oleh rakan-rakan muka buku...

aku sudah faham apa maksud *dia..

katanya kadang-kadang:-


cinta kan boring bila si gadis mengada-ngada mahu dibelai...
cinta kan boring bila si teruna asyik menjadi tukang pujuk...

jadi..bersederhanalah bercinta....
pada saat lafaz sakinah termeterai, barulah cinta itu di'upgrade'kan pada level yang paling tinggi...

tapi tentunya sesekali tidak melebihi cinta pada ILAHI...kan?

terima kasih sayang.....

atas 'kaunseling cinta' itu...

terima kasih sayang..
kerana tidak menabur cinta pada pandanganku sehingga menjadi buta...
mungkin kerna dirimu mahu *cinta yang ada ini mahu dijaga elok2, kan?

terima kasih sayang...
kerna mengingatkan ku....
insyaALLAH cinta ini tidak akan "boring" buat selamanya... (^__^)v



p/s: rasa nak gelak....HAHAHAHAHAHAHAHA

Lot of ♥
(",)

Tuesday, October 11, 2011

saat;

.." Aku tidak menyintaimu disaat daku pertama kali bertemu denganmu .. "..

dan

.." Aku tidak merinduimu disaat daku berpisah jauh darimu tapi * .. "..

*Daku menyintaimu dan merinduimu SETIAP SAAT helaian nafasku.

Sunday, October 2, 2011

T.A.R.I.S.R.E.T

Dengan penuh rasa kasih sayang....saya mulakan dengan lafaz bismillah dan assallamualaikum..

Hai awak,

Kalau awak ada kelebihan membaca huruf secara terbalik, maknanya awak tentunya dapat baca apa yang saya tulis kat atas kan? *So easy and simple…

p/s: oleh kerana entri kali ini berkisar pasal TERSIRAT..maka perkataan tersebut akan digunakan beberapa kali di dalam entri ini..harap maklum kerana saya tidak akan meminta maaf untuk itu~

*But before that…I would like to say ;-

Sama-sama kasih pada awak~

Sama-sama kasih pada awak~

Sama-sama kasih pada awak~

Sama-sama kasih pada awak~

Sama-sama kasih pada awak~

Sama-sama kasih pada awak~

Saya balas balik 2x ganda dari ((Tiga kali lafaz saya *ucapkan terima kasih pada awak))…dan saya TIDAK IKHLAS untuk menyatakannya sebanyak itu kerana HATI saya IKHLAS pada BERJUTA-JUTA kali kenyataan sebegitu…tetapi saya tak mampu untuk menyatakan berjuta-juta kali itu di sini, lalu saya simpan dalam hati saya kerana itulah yang TERSIRAT di dalamnya sekarang…awak FAHAM kan?? Saya harap awak faham apa yang saya maksudkan di sini sebab saya sekarang sudah mencampur-adukan BAHASA MELAYU PENULISAN tingkatan lima dan MATEMATIK darjah satu… (^___^)

Yups…..seperti apa yang awak cakap sebelum ini…saya memang sedia maklum tahu akan perkataan TERSIRAT itu…bukan setakat saya belajar bahasa Melayu PENULISAN saja malah saya menguasai bahasa Melayu TINGGI secara sambilan….walaupun subjek ini tidak berdaftar dalam Sijil Pelajaran Malaysia di bawah Kementerian Pendidikan namun saya tetap bangga dengan subjek yang diajar oleh Mentor saya iaitu TUAN BAHRUDDIN BEKRI secara manual. Dengan itu saya mempelajarinya secara TERSIRAT…. (“,)

Saya setuju dengan kata-kata awak bahawa perasaan yang TERSIRAT itu hanya mampu dirasai oleh AWAK dan SAYA sahaja…walaupun kadang-kadang AWAK atau SAYA tidak menunjukkan bukti perasaan yang TERSIRAT itu didepan mata…namun KITA BERDUA cuba untuk fahaminya secara TERSIRAT juga, bukan? Dan untuk itu juga,dalam diam-diam, saya cuba untuk memahami segalanya tentang diri awak..


Berbalik pada kenyataan awak…..Sekarang ini, awak sedang melalui satu jalan yang amat sukar dalam hidup awak. Di kiri awak ada duri yang berlingkar, di kanan awak ada daun beracun yang tersembunyi, di belakang awak ada papan tanda yang menyatakan jalan mati dan awak tidak tahu apa yang berada di hadapan.. awak mati akal dan tersesat, tidak tahu mana arah yang mahu dituju..lalu awak meminta pertolongan dari saya sedangkan awak sendiri tahu saya juga berdiri dalam situasi sebegitu. Ini bermakna kita berdua sama-sama berdiri di atas bulatan yang mempunyai 4 persimpangan jalan, di mana 3 antara jalan-jalan itu ada duri, daun beracun dan jalan mati seperti yang awak katakan sebelum ini,bukan?

Saya cuba untuk membawa awak pergi jauh dari 3 perkara itu…saya mahu awak bebas dari belenggu-belenggu itu….tapi kenapa kaki awak seakan tersekat sahaja? Saya ingatkan kaki awak cuma digam dengan gam GAJAH atau gam KASUT tetapi bukan…umpama ia dililit oleh akar-akar bumi (kenangan lama awak) yang mahu awak dirantai dan dikurung di sana…Lalu, saya sendiri yang cuba membantu awak (kerana itu yang awak pinta selama ini)… saya mahu pimpin awak keluar dari sana..dengan itu..

Tahukah awak bahawa dalam diam saya cuba dan:-

Sanggup berusaha untuk mencantas segala duri-duri yang berada di sebelah kiri awak dengan pedang samurai yang lebih tajam dari parang ?

Sanggup bersusah payah untuk mencari penawar bagi daun-daun beracun di sebelah kanan awak untuk memastikan awak sembuh dari terkena bisa racun itu ?

Sanggup mengerah tenaga untuk membina sebuah jalan kasih yang dibina dibelakang awak agar tidak ada lagi jalan mati?

PERHATIAN: kalau awak rasa kata-kata di atas agak melampau dan terlalu berkias-kias…saya minta maaf..sebab inilah hasil saya belajar BAHASA MELAYU TINGGI….jangan salahkan saya, salahkan TUAN BB (mentor tidak rasmi saya)..

Jadi, persoalannya sekarang apa yang ada di hadapan AWAK dan SAYA?

Cuba awak pandang cincin perak yang sudah disarung pada jari awak…..dan saya pula memandang cincin rotan emas yang ada pada saya….itu apa sebenarnya??? Setiap kali saya melihat cincin itu, umpama ada kuasa sakti yang memberikan saya semangat untuk terus mahu bersama awak…setiap kali itu juga saya berusaha untuk menjadi yang terbaik untuk awak…dan tiap kali itu juga, saya mahu kuat agar saya mampu membawa awak keluar dari 3 perkara itu….jadi, bagaimana dengan awak? Apa usaha awak untuk itu?

Sebab itulah saya pusing dan berdiri di hadapan awak, maknanya SAYA lah yang ada di hadapan awak…dan AWAKlah yang berada di hadapan saya sekarang.. kita sama-sama berpimpinan tangan untuk berusaha mencapai apa yang kita mahukan…kerana apa yang kita perlu fikirkan sekarang adalah “MASA SEKARANG”.. MASA SEKARANG yang kita sudah nampak iaitu ada AWAK dan SAYA serta CITA-CITA kita…Cuma apa yang kita perlu bersedia adalah “HADAPI MASA AKAN DATANG”

Monolog: saya rasa saya bercakap agak panjang dan penuh emosi tika ini~

Dengan bersaksikan diari cyber ini, saya berusaha untuk berjanji bahawa saya akan tolong dan pimpin awak keluar dari *raksasa-raksasa kepala tiga itu..sayalah sailorrmoon yang akan meyelamatkan awak..kenapa dengan SAILORMOON? Sebab saya rasa ianya cantik, comel dan kuat… (^___^)

Owh ya….

Satu lagi,

Seperti awak juga, selalunya apa yang saya cakap ini pastinya ada *kurang atau terLEBIH, salah atau terBENAR, tersilap atau terBETUL dan tersasar atau terTEPAT. Saya minta maaf sangat-sangat seandainya apa yang saya katakan tidak menepati *skema piawaian awak atau *tidak ada ‘match found’ tentang diri saya dalam sistem Crime Scene Investigation (CSI) awak walaupun saya ini *rendah dari *tahap ketinggian awak.. Jadi, setelah awak selesai membaca *penulisan-artikel-yang-berantai-ini.. Sila pastikan senyuman awak sampai ke mata dengan sukanya ok? Sama-sama kasih untuk awak selamanya~~~


Hasil Otak Sendiri
J.J.J
2.48 PM
03rd September 2011
ofis AB & Co

Thursday, September 29, 2011

Bila senyap jadi pilihan.



Bila ku pandang lorong disebelah kanan,
Sama dengan hatiku,
Ada unsur tingkahlaku senyap,
iya, senyap atau diam.

Situasi nya senyap sahaja jalan bersimen di sebelah kanan,
Dedaun yang melitupi jalan mengiyakan lagi jalan itu tidak pernah dilalui oleh sesiapa.

Hati ku yang senyap?
Tatkala semua orang sedang *hinggar binggar dengan keadaan yang menghimpit.
Aku lebih suka diamkan sahaja.
Berkeras dengan pendirian ku dengan senyap. Aku mahu semuanya senyap tatkala ku pula bising.

Aku fikir untuk melalui jalan disebelah kanan.
Tanpa menoleh kebelakang,
Tanpa memikirkan apa yang akan berlaku,
Aku mengambil keputusan ku yang teguh seandai *teguh karang dilautan.
Mahu sahaja ku jerit.
Mematikan semua bibir yang berbicara seakan lautan ombak bising.
Agar bisa daku lari dari kebisingan yang membinggit.

Tidak tahan dengan bunyi bising.
Lalu, ku benar-benar berlari di lorong kanan yang ku jalani tadi.

Mengejar-gejar cahaya dihujungnya.
Cahaya itu cantik seperti bidadari.
Menghayalkan ku dengan angan-angan kosong tidak bertali.

Habis semua samak samun ku canas tanpa belas kasihan.
*Siapa lagi yang mahu kasihankan hati kita? kalau bukan diri sendiri jadi penjaganya.

Ada jambatan usang?
Kayu-kayu yang tersusun sudah agak usang namun masih boleh dilalui dengan kaki.
Seakan-akan ada bekas orang pernah *mengail untuk mendapatkan rezeki disini?
Tapi siapa dia?
Adakah hatinya dengan hati ku sama?
*Berlari laju dari kebisingan lalu terjumpa jambatan *berhantu ini?

Tika ini,
Sekelilingku hutan rimba yang tidak bernyawa cuma ada nafas-nafas oksigen yang tidak *ternoda.

Ku hirup udara itu bagai *moreh di petang hari.

Puas. Kenyang. Malah, lazat rasanya.

Setelah itu,
Ku duduk seperi apa yang digambarkan kini.


~ Duduk bersila diperhatikan oleh bayang-bayang sendiri.




Monday, August 29, 2011

Eidul Fitri ~


Daku titip rasa *gembira dan syukur di hari lebaran dalam misi menyambut syawal.
Dikesempatan yang *cuma ada, ku hulur jari yang tak sampai, agar hajat tercapai bersalaman,
moga syawal kali ini bukan yang terakhir kali untuk kita bersua lagi. Biar cuma ada rasa *happening dan biarkan mabuk makan kueh raya. Setahun hanya sekali. Namun, ingatkan diri kita, *mereka yang telah pergi dahulu dan kini jauh dari pelusuk maya yang bernafas. Iringi mereka dengan lafaz doa.

* Selamat eidul fitri al-mubarak 1432h untuk semua.
* Makan serta minum dahulu harap menjadi *halal.
* Terlepas kata nan nista harap dimaafkan.

*Mewakilli seluruh keluarga, kami pohon maaf zahir dan batin.

Friday, August 19, 2011

10 Malam Terakhir~


Titip rasa ingin berTuhan didalam hati,
Sematkan rasa-rasa mencari iman.

Rungkai semula lafaz kata Al-Quran,
Khatamilah ia meski selafaz "Bismillah".
Perbaikki setiap hukum-hakam.

Bangun di pertiga malam,
Tahajud dimalamnya,
Agar bisa besok pagi dikau cemerlang dalam setiap perkara.

Zikir usah setakat dibibir,
Tapi pahatkan Az-zikr di setiap jiwa dan naluri,
Ikhlas menjadi baik.

Doa tanpa henti,
Agar paksinya kekal menjadi satu tranformasi,
Menjadi lambang kepada kekuatan iman kendiri.

Ya Tuhan yang Maha mengetahui isi-isi Bumi,
HambaMu ini,
Berharap ramadhan kini bukan yang terakhir untuknya.


Thursday, August 11, 2011

Dunia ini berjalan sendiri tanpa tali.




Langit dilitupi awan yang dari tadi manja menutup mentari,
Cahayanya matahari tidak sampai ke wajah bumi,
Akibatnya si awan-awan malu akan bumi.
Bumi cuma menebar senyuman melihat gelagat si awan,
Hujan mahu sampai?fikirnya.
Si awan-awan mengangguk.
Hujan membawa rahmat Tuhan.
Maka, berdoalah wahai *si pelupa.
Usah ku ingatkan beberapa kali
Dunia ini sudah tetap bergerak sejak azali semasa diciptakan.

Awan meniup angin dan membawa hujan.
Matahari menyinari alam agar ada siang dan malam.
Tanah bumi sebagai kita berpijak dan membina rumah-rumah.

Dunia ini berjalan sendiri tanpa tali yang mengikat.

Maka,
Sedarlah jua semua ini musnah dengan hanya *menunggu tiupan sangkakala.

Saturday, August 6, 2011

Kita bermula semula~

Dengan lafaz Nama Tuhan yang Maha Pengasih lagi Maha menyayangi.

Saya dipertanggungjawabkan diatas diri sendiri, memulakan semula apa yang sudah diakhiri dan dihabisi.

Memohon agar dipermudahkan segala amal dan tanggungjawab di atas bumi dan dunia.

Seringkali jatuh kerana egonya yang nafsu.

Melafaz kata maaf sejuta tahun.

Moga " Lafaz sakinah akan bermula dimeterai".

Sekian,
Terima Kasih.

Thursday, June 16, 2011

Aku pergi kerana sayang~

Aku kini sudah semakin jauh di balik awan-awan hujan mendung,
Dan aku berselindung disebalik mentari cerah yang selalu tersenyum padaku,
Yang ku tahu andai ku capai hujan-hujan itu semula pasti *hujan dalam hati kembali tersingkap.
Jadi, biarkanlah aku dulu di tempat perlindungan yang membebaskan aku dari terkena tempias hujan.

Kini,

Aku pergi dari *tempat itu bukan kerana aku benci dan mahu dibenci
tapi pergi kerana sayang yang ada.

Sayang kepada ibu bapa,
Sayang kepada rakan,
Sayang kepada awak, memberi ruang semula kepada dia,
Sayang kepada dia,
Sayang kepada diri sendiri.

*Mencari semula ruang untuk diri sendiri, membina dan memperbaiki semula *empayar diri yang sudah lama roboh diherdik ombak pantai. Dan aku tidak mahu mencari cinta semula, tapi biarkan cinta itu datang sendiri dan kembali sendiri. Aku mahu melawan kata-kata takdir guru ku. .." Cinta tidak perlu diraih tapi dipelajari".. Memang banyak benarnya kata-kata *orang yang berpengalaman. Tapi tidak salah seandainya aku membuat *hipotesis awal. Dan menjadikannya sebagai kajian *asas kepada tesis-tesis mendatang. Meski ku sendiri mengiyakan kata-kata *guruku. Biar kita semua menjadi matang diatas kesilapan yang sering berlaku. Dan menjadi *hamba Tuhan yang paling bersyukur. Jadi, Perbaikilah diri dahulu. Cari semula rasa *berTuhan. Hidup kita tidak lama, hanya sekali cuma. Pergunakan sebaik mungkin. Aku harap ini menjadi alasan terbaik buat kita selepas *hidup yang terbalik, agar kebahgiaan diperlehi semula.

* Aku menangis tanda ku cinta padaNya.
* Usah risau kerana jodoh dan kebahgiaan itu pasti bersamamu.

LOL <3

Sunday, June 12, 2011

Aku pergi dulu~

Tatkala bintang mula kian hilang disebalik gelap malam, aku duduk di sudut penjuru pintu. Sudah lama tidak ku sentuh sejadah tatkala dipertiga malam yang kian mengasyik si polan bersama mimpi-mimpi mereka. Lalu Aku cuba beristiqarah. Mencari seribu jawapan yang kian membingitkan akal dan fikiran ku. Memikirkan rasa hati. Ya aku semakin tenang dan harmoni, rasa-rasa yang merantai sudah ku cuba putuskan satu persatu. Aku lihat dia juga semakin bebas dari belenggu rasa. Moga dia juga sentiasa bahagia dengan sudah adanya dia. Cuma yang ada,"rasa-rasa yang tertinggal" tidak berjaya ku musnahkan. Masa, saat dan detik itu ku *perjudiankan dalam mengharungi semula hidup. Aku juga tidak mahu mengalah untuk *hidup semula. Biarkan sahaja itu jadi kenangan di kala *tuaku walau sampai *mati pun akan menjadi sebutan aku dikala nazak. Terima kasih yang tidak terhingga atas kebahgiaan dan peluang yang pernah dipinjamkan kepadaku, kini biarkan ku tertawa sendirian bersama mereka. Aku tahu peluang itu sentiasa ada dimana-mana. Cuma aku perlu *mencarinya semula di mana peluang itu. Mungkin ianya ditanam didasar lautan dalam. Meski aku terpaksa mendapatkannya dengan menyelam tanpa oksigen dan memejamkan mata, aku rela. Sebelum jari-jari kurniaan Tuhan ini semakin tenat menulis, aku cuba ingin melangkah pergi tanpa menoleh kebelakang dengan *SATU lagi episod yang baru dan memberi peluang itu semula kepada *mereka yang benar-benar berhak. Aku hanya mahu diamkan diri dan mengalah serta girang melihat kebahgiaan itu, dipertemukan semula, kebahgiaan dia adalah kebahgiaan aku~ Maafkan daku seadanya dan Aku pergi dulu.

Izinkan daku bernyayi sebelum ku cuba padamkan semua "rasa-rasa yang tertinggal"~

video

Thursday, June 2, 2011

Cerita dari novel~



Tersentak hati ku tatkala ku menelaah sebuah novel karya terbitan pujangga yang tulus hatinya. Ayat-ayatnya tersusun kemas dan rapi. Lancar sahaja bibir ku berkumat-kamit menandakan ku kusyuk membaca setiap baris perkataan.

Katanya didalam buku:
"Cinta ibarat buku, kalau malas membukanya maka tidak ketemu cinta itu, kerana cinta perlu ditelaah dengan panjang"

Tapi kataku:
"Cintaku padamu ibarat huruf-huruf yang tidak tercantum bagai kaca yang pecah berderai, meski mencantumnya terasa sakit dan terluka namun sakit itu ku harungi juga demi hasrat yang semakin pudar, "mencintaimu".

Siapa kata aku sebagai lelaki tidak tahu menelaah novel.

Wednesday, May 18, 2011

Rindu untuk pelangi~


Bila HATI ini KOSONG,
KOSONG nya seperti udara yang SEPI,
SEPI seperti HUJAN,
HUJAN yang turun, tolong sampaikan RINDU ku pada dia yang ku tidak tahu siapa empunya rindu ini,
RINDU yang wujud bagai PELANGI yang terbit dari rintis-rintis gerimis.
Kini ingin sekali ku bermadah indah,
Baru ku sedar HATI yang KOSONG itu sebenarnya RINDU,
RINDU itu mulai SEPI bila HUJAN renyai-renyai,
tatkala ternampak PELANGI disebalik iringan gerimis petang tadi.

Wednesday, May 4, 2011

Tiada tajuk penyelesaian.


Dimulakan dengan memperingatkan diri tentang kerdilnya diri dihadapan Pencipta yang mencipta apa itu nafas dan cinta. Membingkis erti sebuah roda-roda hidup, sebentar diatas dan sekejap sahaja di bawah.

..."Definisi hidup itu adalah roh yang bernafas, dan bilamana sahaja bernafas pasti ada masalahnya"..

Manusia sudah sebati dengan apa masalahnya sehari-hari, Sampaikan ada yang buta tuli kerana terlalu tabah.

Mari kita klasifikasikan dan kemudian kita "label"kan setiap masalah itu dari sekecil-kecilnya sehingga sebesar-besar masalah.

.."Umpama sebuah sistem negara aman, diatas sekali ialah raja-raja berdaulat yang diikuti pembesar-pembesar negara, cendikiawan-cendikiawan bijak laksana, dan rakyat jelata yang patuh pada raja-raja mereka"..

Manusia bermasalah juga sedemikian.

Pertama;
Manusia yang sering menyalahkan diri sendiri.

Kedua;
Manusia yang sering menyalakan orang lain.

Ketiga;
Manusia yang berusaha tabah tapi sering gagal.

Keempat;
Manusia yang tidak pernah gagal.

Dimana kita letak diri kita?

.."Terpulanglah kepada diri sendiri untuk mencorak laluan hala tuju hidup, semua keputusan adalah terletak di tapak tangan sendiri, usah menyalahkan dan melibatkan orang lain dengan masalah yang dicetuskan oleh diri sendiri, sekali keputusan dibuat tidak boleh berpatah balik, kecuali ada peluang kedua kali"..

Thursday, April 21, 2011

Masa yang hampir~


Setiap detik ku hitung hari isnin sehinggalah hari ahad,
Semakin ia menghampiri ,semakin menusuk-nusuk rasa gelisah dibentuk hati.


"...Almaklumlah, orang kata menunggu itu suatu penyeksaan, mananya tidak gelisah..."

Mundar-mandir ku lihat jam tangan di tangan,
Mungkin masih sempat untuk ku menelaah?
Setiap saat yang ada itu usah dilepaskan begitu sahaja.

Boleh jadi membaca dalam sesaat yang dihargai menjadi penentu kepada persoalan yang bakal timbul. Kataku sendiri. Entah daripada mana ku perolehi teori yang tidak releven ini.

"....Mahu sahaja ku telan buku-buku yang ada satu persatu, hatiku berbisik..."

Lalu ku mencari kekuatan sekejap...

Ku menarik nafas sedalam-dalam lautan antartika,
Mencari dan menetapkan semula matlamat ku datang mencari ilmu-ilmu yang hilang.
Dan segala taktik, teknik dan gaya ku pelajari dahulu kini ku praktikkannya agar diriku tenang dalam sepi semula.
Akhirnya, ku berjaya menepatkan diriku dalam berhalusinasi semula.



Berbekalkan azam dan usaha yang ada,
Ku harap kali ini penentu kepada kembalinya "kegemilangan",
Tidak juga ku ukur dayaku ini mengunung tinggi,
Tidak juga ku sampai ku rasa yakin yang membongkak untuk berjaya,
Tidak juga ku sampai mengatakan ku tahu segala perihal di dalam buku-buku.

Tapi,

Cukuplah sekadar ku telah berusaha, berdoa dan bertawakkal kepadaNya.


"...Jangan menghadapi peperangan semata-mata untuk lulus cemerlang dan menang yakni dimasa peperangan sahaja kita bersedia tetapi di masa kita damai, kita lupa cara untuk berperang..."

Sunday, March 27, 2011

Terlintas dihatiku tentang sesuatu kesilapan ~

Dimulakan dengan kalimah suci yang tertinggi sifatNya, yang MAHA mengetahui sesuatu tentang yang terlintas dan tersembunyi di setiap hati bergelar si pelupa.

Tentang sesuatu itu,

Mengetahui perkara yang tidak pernah engkau ketahui tinggi rendahnya penciptaan Dia,

Mampukah engkau ketahui?

Sesuatu yang tidak pernah engkau ketahui selain engkau mempelajarinya dari kesilapan.

Kesilapan demi kesilapan yang berlaku, langkah asyik terhenti disitu, propaganda asyik datang menyapa, satu persatu engkau tersungkur jatuh menyembah bumi, apakah maksudnya semua ini?

"Aku asyik dipijak orang,
Aku terhimpit dalam dilema situasi lebuhraya perjalanan kehidupan,
Aku termakan pujuk rayu dan mudah hati ku terpujuk,
Aku asyik banyak masalah yang melanda."

Mungkin ada yang tidak pernah sedar akan kenapa apakah ceritera yang berlaku itu, Tuhan mendefinisikan dengan mudah sahaja.

"Belajar lah dari kesilapan"

Persoalannya terlalu mudah, berapa ramai daripada kalangan kita yang masih bernafas mengambil semua pengetahuan dan pengajaran daripada kesilapan itu? tanya diri sendiri.

Aku berkata atas aku pernah mengalami kesilapan. Jangan menganggap kesilapan itu suatu "Pelajaran" yang sakit, tapi anggap ia sebagai "cikgu dan guru" menuju ke arah jalan yang benar.

Maafkan daku atas kata-kata ku yang tajam, sebenarnya aku berkata untuk diriku.

Saturday, March 26, 2011

H.a.r.i.b.u.m.i yang gelap gelita~


Satu jam bersama kegelapan di hari bumi.
Aku duduk dibangku,termenung melihat alam.
Cuba mengapai bebintang di angkasa raya.
Namun, yang cuma mencapai hanyalah akal ku yang berangan-angan.

Thursday, March 24, 2011

tiada sebaris kata;

Ku ingin senyap seketika dari memberi ertikata setiap perkataan yang dilahir dari emosi hati yang tidak tenteram.

Aku semakin penat, sakit dan tenat dari kata-kata sendiri apatah lagi membaca setiap kata-kata orang.

Aku ingin rehat dan damai di bawah pokok yang ditiup "angin sepoi-sepoi bahasa" dan lalu aku menutup mata, menghayati segala rasa yang terlitas di dalam hati. Tiada sekelumit dendam dihati. Hanya membiarkan dibaca.

"Bagai ada laut menghempas landai, juga bagai ada hujan turun diselang pelangi, dan bagai juga ada matahari yang timbul di malam hari meski tidak pernah terjadi."

Biarkan aku sekejap sahaja dengan senyap, sepi, tidak diperlukan dan suram malam: ku sedang berkata dalam hati.

Tuesday, March 1, 2011

Hati mudah untuk jatuh sakit~

" Hati umpama secebis kertas halus,
Mudah terkoyak dan dicarik-carik."

Begitulah umpamanya hati yang kita miliki, mudah tersentuh, mudah gusar, mudah untuk derita, gembira yang terlampau gembira dan seumpama dengan segala rasa yang terlintas dihati manusia.

Sebenarnya hati kita tidak sakit setiap hari tapi hanya kerana "satu perkataan" yang terlafazkan hati itu mulai sakit sepanjang saat, dan hanya kerana itu mendiamkan diri menjadi benteng untuk dari terus disakiti~

"Bibir dan mulut manusia, makin banyak cakapnya, makin banyak silapnya"

Kiasan diatas juga ada maksud tersiratnya, ingin memberi tahu tanpa sedar mengajar melalui "lafaz bergurau" . Takut-takut ada yang terasa, mungkin sebab itu ianya termaktub sebagai "kiasan".

"Kisah, nama, tempat dan peristiwa tidak ada kena mengena dengan hidup ataupun sudah berlalu pergi"

Perenggan tersebut sebenarnya ingin menjaga "sensiviti" individu yang berkaitan, takut-takut ada "orang yang terasa", selalunya kata-kata tersebut terpampang di kaca Tv.

Pengajaran:
" Hati orang perlu dijaga, jangan pentingkan diri sendiri dan jangan hanya bongkak di bangku perjalanan, takut-takut jatuh dihempap hujan batu "


Thursday, February 24, 2011

Duga, duka yang mencuka~


Ceritera ini datang bila ku terkenang kembali setiap detik yang pernah ku lalui, meski hatiku kini ada cerita "bunga api dalam hati", namun kisah kali ini hanya sekadar ku mengenang episod-espisod cerita yang duka~ (Mahu sahaja ku ketawa sepuasnya bila ku ingin bercerita tentang kesedihan).

Duga dan duka selalu datang "berkenalan" dalam hidupku..
Selalunya ku jawab dengan perkataan "mencuka" ditambah dengan muka yang masam.
Mengeluh tanpa henti, bagai ada muzik-muzik beremosi sedih menyelubungi~
Dan selalunya, muziknya ber "genre" kan muzik alunan puisi lemah lalu bagai turun hujan menambah suasana sedih ~ (petir sabung-meyabung)!

Tapi, segala "terbalik dan tumbangnya aku dalam hidup" adalah berdasarkan apa yang ku pilih sendiri, kalau ku pilih "mode" sedih maka sedihlah dan andai ku pilih "butang" main, maka mainlah, andai pula ku pilih "stop", terhentilah disitu selamanya. <-- bagai cerita dlm cerita yang ada dlm wayang 3D.

Duka yang mencuka, selalu datang tidak pernah kau sedar akan kehadirannya. Secara "automatikaly" ia menyapa. Bagaimana? sebagai contoh. Ini contoh semata.

Situasi 1; (Bayangkan aku sedang "mendrive kereta Satria CPS berlaker putih dengan kelajuan 180km sejam) dlm hati: Fuhhhh~ selesai masalah ku harini, hutang "iphone sudah ku langsaikan, assignment sudah semuanya ku usai dan midtrem dapat ku jawab dengan tenang. Tiba2. Pappppppp~ bunyi tayar pecah tanpa disangka dek akal pikiran!! Aduiiiii~ Duit-duit. Masalah-masalah.

Situasi 2: (bayangkan aku sedang bermain basikal, meski pertama kali menunggang). "Ini break kiri, ini break kanan dan ini untuk "kasih" jalan basikal. "Kasih"?? sesuai kah itu di namakan sebagai pemacu basikal. Ku sekarang ini cuma bermodalkan "harapan untuk pandai berbasikal" dan "cari pasal" mahu belajar, tunggang punya tunggang, tanpa ada kesedaran pra-sedar otak kiri, terhumban ke dalam gaung longkang yang cetek airnya, berdarah lutut, termakan sayur kangkung dan mandi air longkang. Perggg! Pedih lututtt~ Mahu menangis nnt kena cakap "kau ni sawan kah"? Naaa..itu lah "cari pasal" lagi dengan nahas, tapi bila balik-balik jatuh,lama-lama kita dianugerahkan dengan "kepandaian bermain basikal".

Entahlah, bila ku fikir-fikir, ku timbang-timbang di penimbang, sudah sampai ke 10 kg permasalahan ini ku fikir, kenapa masalah itu sering datang dan menegur ku serta manusia-manusia yang ada di muka bumi ciptaan Tuhan, mengapakah? Masalah yang mencuka ini datang samaada "kita sendiri cari pasal" dan "tanpa cari pasal, tiba-tiba datang".

Nota:
"Biar ku sorang-sorang jak faham"~ Ketawa lah berabis.

Thursday, February 17, 2011

Rindu juga ada ceritanya ~


Tuhan memberi kita dua rasa ajaib di dunia, pertama CINTA dan yang selalu selari dengan rasa itu, yakni kedua RINDU. Ini ceritaku tentang rindu~


Ianya berlaku bila ku pandang wajah seseorang atau ku teringat sesuatu.

Makin ku pandang wajah makin ku rindu,

Makin ku lihat raut riak wajah, ku semakin terhimpit rindu, sakitnya rindu sebenarnya,

Rindu itu indah..

Rindu itu juga menyesakkan jiwa dan hatiku dipanah oleh rindu itu,

Mungkinkah kita ada sama rasa rindu itu, rindu yang semakin berantai, rinduku sudah sampai ke sana, dan rindumu juga sudah sampai dihati sini, biar rindu itu terus menjalar, rasa sakitnya merindu tapi itulah yang membuatkan kita tercari-cari,

Rindu itu juga bermata, ia mencari orang yang ku rindu, rindu itu juga bertangan, ia mahu menyentuh hati yang ku rindu, malah rindu ini jua berkaki, ia ingin melangkah masuk ke dalam hati yang ku rindu, rindu ini umpama sangkar, ia juga ingin mengurung hati-hati kita di dalamnya.


Nota merindu:

"Biarkan sahaja hati kita terus merindu pada sesiapa, kerana hati kita bebas merindu, kerana RINDU itu anugerah kedua terindah"

Thursday, February 3, 2011

I LOVE.


I <3
~ Laughing.
~ Make some jokes.
~ Reading.
~ Fishing.
~ Listening any kind of MUSIC.
~ Writing, and its came out from my heart. Indeed.
~ Sea-side.
~ The sound of sea.
~ Raining days.
~ Cloud.
~ Painting, even im not good in it.
~ Eat.
~ Smile.
~ Sleeping with my pillow (Damn crazy about it, makes me feel addicted)
~ Watching animation muvies.
~ Do a crazy things, like thingking im a bird or flying on the blue sky...hmm??
~ Fisbuking.
~ Twit-twit.
~ Hang out wif my BFF.
~ Swimming.
~ And as long the things make me "crazy" about it.

I had many "crazy" things in my life, what about you?

Monday, January 31, 2011

She's Cryin in the rain~


I want to tell her something,

Who?

Only i noe who.

I miss her damn much~
I need her damn much~
I love her damn much~

I want to hug her through the sky~
When her started crying, its fallin like a rain~
And I want to catch it with hand~

but,

I can't, i dont know why i can't, but the truth is the feelin doesn't lie.

"And i love walking in the rain cause no one knows im cryin either"

(Nizz^ by his_self)

Wednesday, January 26, 2011

Baca dengan nada gembira ~


Bila menyusuri setiap peristawa ketawa pastikan hatimu bahagia dengan tawa itu, teruskan ketawa itu sampai kau mengerti ertinya hidup ini hanya sekali hanya.

Mahukah dikau ku beritahu satu perkara yang menyebabkan hatimu suka?
Iyakan saja~

Gembira,
Mudah sahaja mengecapnya,
Dikau hanya perlu ketawa dan terus ketawa.

Bahagia,
Terlalu senang bagi sesiapa yang mencuba,
Dikau hanya perlu memilih kearah bahagia tanpa melukakan sesiapa.

Tertawa,
Mudah itu seperti memetik bunyi di jari,
Dikau perlu untuk mencari jalan cerita kenangan lama yang membuatkanmu ketawa.

Tersenyum,
Mudah terlalu mudah,
Dikau hanya perlu melihat alam ini sendiri, pasti ada yang membuatkanmu tersenyum sendirian.

Tertawakan diri sendiri,
"Bila ku lakukan kesilapan itu berulang kali, kesilapan itu menjadi tawaku di masa depan kerana terkenang di masa lampau"

Monday, January 24, 2011

Kami menunggu sesi pertukaran kuliah~


Di Luar kuliah; ~

Bising..
Hingar binggar sahaja di luar ini,
Ada yang mengutuk,
Ada yang ketawa,
Ada yang berborak,

Tak kurang yang berdiri,
Tak kurang yang bercekak pinggang,
Tak kurang yang berkomunikasi secara lisan.

Menunggu kuliah yang makin tiba waktu nazaknya,
Ternanti-nanti di corak mozak-mozak hitam putih.

Namun,
aku dan kami menunggu sahaja,
Berteka-teki sendiri,
Bilakan smpai waktunya pintu di buka?
Kusyuk agaknya "lecturer" memberi ilmu,
Pasti pelajarnya terangguk-angguk tanda terlebih fhm ^^

Di dalam kuliah:~

Masa mencemburui mereka,
Terasa seakan-akan masa terlalu pantas beredar,
Memerli kami yang menunggu terlalu lama di luar.
Berpusu-pusu keluar setelah sesi kuliah berganti masa,

Ada seseorang itu,
Terjatuh buku-buku di tangan,
Mahu gelak di katakan mengutuk,
Mahu menolong di katakan riak tak bertempat,

Aku membiarkan sahaja dan tersenyum,
Senyuman ku itu tanda supaya dia tabah dan terus cepat berganjak pergi.
Aku dan kami?
Sudah berada di tempat "perdudukan" paling atas dan tersembunyi,
Supaya mudah "menyembunyikan" rasa mengantuk yang menghurung kini~.

Sunday, January 23, 2011

Tentera hujan ~




Hujan renyai-renyai dalam hati,
Meski sudah tidak selebat dahulu,
Namun hujan itu tetap turun bersama kesedihan,
Kini, Jangan dikau risau akan aku seperti selalu,
Aku tetap gembira seperti pertama kali kau melihat hidupku tawaku,
Tolonglah mentari bawakkan daku payung pelangi,
Agar ku bisa kering kontang dari hujan ini.

Tuesday, January 18, 2011

Aku dan matahari terbit ~


Hembus bayu menyapa setiap wajah-wajah yang sujud di pertikaran sejadah, mendongak sayu mengharap belas keampunan serta mendamba "nur" kekal di kalbu. Aku juga salah seorang daripada mereka, yang bangkit di kala matahari terbit ~

Pagi-pagi lagi,
Ku tarik setiap pernafasan agar setiap rongga-rongga bisa gembira dan selesa,
Segar bugar "udara" yang ku sedut bak bau hujan renyai-renyai.
Biar ku terlebih dalam bersyukur dari "tidak mahu bersyukur".

Pagi ini,
Ku terlupa kisah derita semalam yang memaksa aku untuk tenang dan matang,
Semalam adalah semalam, usah dibangkit-bangkit berkali-kali.
Diingat hanya melukakan yang sudah menjadi parut.

Pagi-pagi,
Ku orak selimut di kaki, ku susun semula setiap yang ku pakai semalam,
Agar bisa sentiasa tersenyum orang di sebelah,
Maka, senyumlah bersamanya, kau akan nampak cantik di pandangan mata.

Pagi-pagi juga,
Ku terus berazam demi aku dan diriku,
Hanya untuk dia di masa depan, s i a p a? kejayaan~

Pepagi,
Ku buka tingkap di jendela,
Cahaya terang benderang menerobos masuk ke pintu.
Indahnya cahaya itu andai bisa boleh ku beli lalu di tempatkan di dalam taman hati.
Tapi mana bisa mungkin, ku beli iman hanya dengan kata tanpa usaha.

Selamat pagi,
Oh!~ Hampir terlupa berbicara begitu pada semua,
Rupa-rupanya aku berbicara pada matahari terbit sebentar tadi,
Izinkan aku pergi "hanya" seketika,
Meneruskan azam dan iltizam,
Nanti bilamana ada cerita matahari terbit,
Aku pasti akan berbiacara lagi tentangnya,
Ku janji pada semua.

Nota janji:

"Jaga diri semua dan tolongi aku jaga orang-orang yang ku syg "

Monday, January 17, 2011

Terkurung ~


Izinkan hati derita ini mula berbicara tentang kesakitan, kesakitan yang tidak pernah jelas dihati sesiapa, mahu dia, dia, dia dan dia.

Ahhhhhhh!~ menjerit ku di hadapan dunia yang terkurung.
Namun, seakan-akan ada penebat menghalang setiap jeritan hati.

Setiap apa yang dirasa:
"Perit, derita, dusta nestapa, kecewa, marah, degil, bangsat, tangisan yang sakit ~

Hatiku di kurung dan dirantai semula.
" Yang mengurung dan merantainya hanya jiwa-jiwa kebinggungan tentang hati "

Beri aku masa untuk senang dan tenang sekejap,
Dari cengkaman yang membelenggu fikiran dan hati.
Dari memesong ke satu arah tujuan diri.
Cuma mahu satu,
Agar jeritan itu bisa melerai rantai-rantai kekejaman si hati.

Duhai yang mendengar,
Beri aku juga peluang dan waktu.
Agar bisa ku perbetulkan semua yang salah,
Agar bisa ku berada di puncak tertinggi hidupku dahulu.

Tolonglah lepaskan aku dengan rasa merantai itu, aku tak mahu begini.

Nota derita:
" Aku mahu mengurung dan mengunci sagala rasa cinta dihati kerna mahu berhenti seketika, tahukah sesuatu? aku sedang menangis dan berzikir ~ "



Tuesday, January 11, 2011

Nukilanku tentang hidup~


Bismillah sebagai penyinkap tabir rasa, memulakan dengan kalimah teragung agar bisa nukilan yang sudah lama terpahat di sanubari ini bisa ku titip di atas lembaran ajaib pembaca.

Diri sendiri:
Suatu pencapaian harus dilaksanakan semula, mengapai pelangi selepas hujan itu perlu ku genggam semula, setkan minda, fokus semula mencari diri, muhasabah diri tanpa henti, menifiestasikan diri kearah tujuan dan destinasi lokasi~

Keluarga:
Perlu ku gapai impian dan harapan mereka, mereka mengharap yang terbaik untuk masa depanku, membantu mereka di kala susah, bersenang lenang bersama mereka di masa tawa senda, malah ku juga harus mula untuk menghitung, apa yang mereka sudah banggakan terhadap diri ini?

Sesi pembelajaran:
Wajib ku berusaha kembali setelah "kejatuhan" yang berkali-kali, menimbal balik di mana silapnya dahulu, memperbetulkan semula keadaan yang sudah semakin terpesong, cuba untuk membunuh rasa "malas" mengapai jaya di puncak maya, demi mengikat perjanjian dengan "segulung ijazah sarjana muda psikologi kaunseling" ~ " Mahu jadikan otak ini bijak laksana"

Cinta:
Aku bukan berkata "tidak" pada cinta, tapi lebih ku gemar untuk berkata "berhenti seketika", sudah banyak situasi yang ku alami perpecahan yang gemar melerai air mataku, walau betapa bait-bait sayang menyayang amat ku rindu di kala ini, tapi harus ku korban demi mahu mengapai bintang di langit maya~ "Meski siapa pun dia nnt, ku harap dia ada rasa sepertiku, nanti-nantilah dahulu, percayalah tiba hari bahagia kau akan ku kejar sampai ke syurga"

Matlamat:
hanya satu ~ "Kejayaan Terbilang"

Nota kejayaan:
Mari ukir semula tanggapan untuk berjaya, berjaya itu mudah andai tahu penyudah dan bukan meludah dengan kata-kata yang kosong belaka.

Friday, January 7, 2011

Sepi di setiap waktu hujan ~


Duhai Tuhan yang MAHA TAHU apa terjadi pada malam-malam sepi, bermujahadah seorang insan di balik awan duka, mengimbau dosa noda lama, membasahi pipi dengan doa, seorang itu adalah "aku".


Hatiku dan sepi ada satu persamaan,
Yakni digabung dengan satu perkataan " Hati Sepi"
Bila sepi, ditepi hatiku ada "diam",
Diam yang merantai hati untuk terus mengkurung naluri,
Takrif diam itu senyap, tanpa apa sedikit kata-kata,
Tiada sebarang respon mahu "mengangguk" sekali pun~
Sila diam sebentar, ku ingin hayati setiap bait kata-kataku sendiri,
Diri mahu mencari ruang dan waktu untuk pulih dari sengketa hati,
Berikan daku lagi waktu, untuk ku berdiam dalam diam~


Nota sepi:
"Sepi selalu menemani di kala hujan turun, hujan tanda ku rindu, duhai hujan, sampaikan salam rindu ku, bawalah salam kasih ku bersama tempias rindu di hujani di negeri asmara~"