Thursday, June 16, 2011

Aku pergi kerana sayang~

Aku kini sudah semakin jauh di balik awan-awan hujan mendung,
Dan aku berselindung disebalik mentari cerah yang selalu tersenyum padaku,
Yang ku tahu andai ku capai hujan-hujan itu semula pasti *hujan dalam hati kembali tersingkap.
Jadi, biarkanlah aku dulu di tempat perlindungan yang membebaskan aku dari terkena tempias hujan.

Kini,

Aku pergi dari *tempat itu bukan kerana aku benci dan mahu dibenci
tapi pergi kerana sayang yang ada.

Sayang kepada ibu bapa,
Sayang kepada rakan,
Sayang kepada awak, memberi ruang semula kepada dia,
Sayang kepada dia,
Sayang kepada diri sendiri.

*Mencari semula ruang untuk diri sendiri, membina dan memperbaiki semula *empayar diri yang sudah lama roboh diherdik ombak pantai. Dan aku tidak mahu mencari cinta semula, tapi biarkan cinta itu datang sendiri dan kembali sendiri. Aku mahu melawan kata-kata takdir guru ku. .." Cinta tidak perlu diraih tapi dipelajari".. Memang banyak benarnya kata-kata *orang yang berpengalaman. Tapi tidak salah seandainya aku membuat *hipotesis awal. Dan menjadikannya sebagai kajian *asas kepada tesis-tesis mendatang. Meski ku sendiri mengiyakan kata-kata *guruku. Biar kita semua menjadi matang diatas kesilapan yang sering berlaku. Dan menjadi *hamba Tuhan yang paling bersyukur. Jadi, Perbaikilah diri dahulu. Cari semula rasa *berTuhan. Hidup kita tidak lama, hanya sekali cuma. Pergunakan sebaik mungkin. Aku harap ini menjadi alasan terbaik buat kita selepas *hidup yang terbalik, agar kebahgiaan diperlehi semula.

* Aku menangis tanda ku cinta padaNya.
* Usah risau kerana jodoh dan kebahgiaan itu pasti bersamamu.

LOL <3

Sunday, June 12, 2011

Aku pergi dulu~

Tatkala bintang mula kian hilang disebalik gelap malam, aku duduk di sudut penjuru pintu. Sudah lama tidak ku sentuh sejadah tatkala dipertiga malam yang kian mengasyik si polan bersama mimpi-mimpi mereka. Lalu Aku cuba beristiqarah. Mencari seribu jawapan yang kian membingitkan akal dan fikiran ku. Memikirkan rasa hati. Ya aku semakin tenang dan harmoni, rasa-rasa yang merantai sudah ku cuba putuskan satu persatu. Aku lihat dia juga semakin bebas dari belenggu rasa. Moga dia juga sentiasa bahagia dengan sudah adanya dia. Cuma yang ada,"rasa-rasa yang tertinggal" tidak berjaya ku musnahkan. Masa, saat dan detik itu ku *perjudiankan dalam mengharungi semula hidup. Aku juga tidak mahu mengalah untuk *hidup semula. Biarkan sahaja itu jadi kenangan di kala *tuaku walau sampai *mati pun akan menjadi sebutan aku dikala nazak. Terima kasih yang tidak terhingga atas kebahgiaan dan peluang yang pernah dipinjamkan kepadaku, kini biarkan ku tertawa sendirian bersama mereka. Aku tahu peluang itu sentiasa ada dimana-mana. Cuma aku perlu *mencarinya semula di mana peluang itu. Mungkin ianya ditanam didasar lautan dalam. Meski aku terpaksa mendapatkannya dengan menyelam tanpa oksigen dan memejamkan mata, aku rela. Sebelum jari-jari kurniaan Tuhan ini semakin tenat menulis, aku cuba ingin melangkah pergi tanpa menoleh kebelakang dengan *SATU lagi episod yang baru dan memberi peluang itu semula kepada *mereka yang benar-benar berhak. Aku hanya mahu diamkan diri dan mengalah serta girang melihat kebahgiaan itu, dipertemukan semula, kebahgiaan dia adalah kebahgiaan aku~ Maafkan daku seadanya dan Aku pergi dulu.

Izinkan daku bernyayi sebelum ku cuba padamkan semua "rasa-rasa yang tertinggal"~

video

Thursday, June 2, 2011

Cerita dari novel~



Tersentak hati ku tatkala ku menelaah sebuah novel karya terbitan pujangga yang tulus hatinya. Ayat-ayatnya tersusun kemas dan rapi. Lancar sahaja bibir ku berkumat-kamit menandakan ku kusyuk membaca setiap baris perkataan.

Katanya didalam buku:
"Cinta ibarat buku, kalau malas membukanya maka tidak ketemu cinta itu, kerana cinta perlu ditelaah dengan panjang"

Tapi kataku:
"Cintaku padamu ibarat huruf-huruf yang tidak tercantum bagai kaca yang pecah berderai, meski mencantumnya terasa sakit dan terluka namun sakit itu ku harungi juga demi hasrat yang semakin pudar, "mencintaimu".

Siapa kata aku sebagai lelaki tidak tahu menelaah novel.